20 September 2016

Murtiah Tewas Dikeroyok Sesama Penghuni Panti Sosial Cipayung karena Menolak Memijit

 Polisi memeriksa jasad wanita penghuni panti di Jakarta Timur yang tewas dengna wajah luka. (ist)
Selasa, 20 september 2016 07:59 WIB
PUSKOMINFO - Murtiah, 30 tahun, penghuni Panti Sosial Bina Insan Bangun Daya 2, Cipayung, Jakarta Timur, tewas dikeroyok lima orang sesama penghuni panti tersebut. Ia diduga dikeroyok hingga tewas akibat menolak memijit seorang penghuni panti.

Hal itu diungkapkan adik kandung korban Ahmad Firdaus, 28 tahun, bahwa korban dikeroyok karena menolak suruhan seorang penghuni panti untuk memijit. Diduga tak terima, pelaku memanggil empat penghuni panti lain dan mengeroyok Murtiah.

"Awalnya nyuruh kakak saya pijitin dia (pelaku), tapi kakak saya kebetulan enggak mau, lalu si pelaku manggil temannya buat mukulin kakak saya," kata Ahmad kepada petugas Polsek Metro Cipayung, Senin malam.

Kejadian tersebut diduga terjadi Senin (19/9/2016) dini hari, antara pukul 03.00-04.00 WIB. Murtiah baru ditemukan sekira pukul 07.00 WIB, saat petugas jaga kamar, Media, dan petugas pemberi makan di panti, Ayu, hendak mengecek untuk memberi makan.

Murtiah ditemukan dalam posisi duduk dan ditutupi dengan celana panjang serta luka-luka di wajah dan mengeluarkan darah. Murtiah telah meninggal dunia.

Pihak panti pada sore harinya kemudian melaporkan kasus tersebut ke Polsek Metro Cipayung.

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Jakarta Timur, AKBP Sapta Maulana saat dikonfirmasi membenarkan adanya kejadian tersebut.

"Iya betul, (korban Murtiah) dikeroyok lima orang, saat ini sudah ditangkap dan diperiksa," kata AKBP Sapta.


Kelima pelaku yang diamankan masing-masing berinisial H, 30 tahun, DS, 19 tahun, AP, 18 tahun, KN, 18 tahun dan N, 16 tahun. Kelima pelaku sudah ditahan. Kasus itu masih penanganan penyidik Polsek Metro Cipayung.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar